Loading...
Wednesday, March 22, 2017

Ngekos Di Tempat Orang Gila

Selama aku ngekos, ini adalah pengalaman paling gila selama aku ngekos. Aku memang bukan orang yang suka cari kosan, blususkan sana-sini untuk mencari tempat yang pas, harga yang pas, dan aksesibilitas yang pas. Singkat cerita aku menemukan tempat kos dari internet, tepatnya di Jalan Kramat Sentiong, enggak terlalu jauh dari kampusku, dan harganya cukup terjangkau dibanding tempat kos di sekitaran situ. Nama kostnya adalah KOST MIMOY. Berhubung aku sudah mulai matrikulasi dan sangat tidak memungkinkan untuk terus tinggal di kosan bapakku yang sempit, makanya aku putuskan untuk cari kos sendiri


Langsung aku telpon si pemilik kos. Aku bicara baik-baik, tapi si pemilik ngomongnya agak nyolot. Gak masalah sih buat aku. Khas orang Jakarta banget. Okay, aku bilang akan lihat dulu setelah pulang kuliah. Pas pulang kuliah, langsunglah aku menuju kosan tersebut. Yang punya orang cina, udah tua gitu, bawel, kalo ngomong teriak-teriak, tapi baik sih. Ya udah, aku putusin buat langsung ngisi dan bayar.

Aku suka banget sama kosannya. Kamarnya ga terlalu banyak, kamar mandinya luar dan lumayan bersih. Kosannya bersih karena tiap siang ada pembantu yang suka ngepel. Ada beranda yang bisa dipake buat jemur baju juga. Lingkungannya juga enak, apalagi sepanjang Jalan Kramat Sentiong itu rame, banyak yang jualan makanan. Betah banget.

TETAPI, sehari dua hari kemudian ada yang janggal. Si pemilik kos, nenek kos, atau orang sekitar manggil dia Mimoy, punya kelakuan yang aneh. Setiap jam 3 pagi, dia selalu ngecek kosan, buang sampah, menuhin bak, sambil teriak-teriak. Teriak-teriaknya itu nyalahin orang, mulai dari penghuni kos yang telat banyar kos cuma sehari, tetangga rumah, sampai kucing kawin juga dimarahin. Dia teriak-teriak ganggu banget orang tidur. Kata-kata dari mulai ular, busuk, tuyul, brengsek, bengkok hati, dan kata-kata makian lainnya selalu keluar tiap jam 3 pagi. Di awal-awal sempet aku buka pintu, terus tanya, "bu kenapa sih?", eh dia malah curhat panjang lebar gara-gara ada yang ga matiin keran. Dan aku malah nanya, "siapa sih yang nyalain keran terus ga dimatiin tengah malam gini?"

Oh ya, aturan yang paling aku ga suka adalah kalo nginepin temen harus bayar. Pernah aku nginepin temen sekali itu sampe sembunyi-sembunyi banget. Bukan masalah bayarnya yang cuma 25 ribu, tapi orang temen aku juga ga pake air, listrik cuma ngecas hape, ga sebanding sama bayar 25 ribu itu. Tapi alhamdulillah ga ketahuan.

Nah, bukan aku kalo ga sharing sama temen kosan lain. Setelah ngobrol sama beberapa temen kosan yang udah lama tinggal di kosan itu, ternyata tuh si Mimoy emang enggak waras. Selain suka teriak-teriak marahin anak kosan, kucing liar, tetangga, bahkan sering banget berantem sama anaknya. Hampir tiap hari tuh dia berantem sama anaknya sampe kedengaran ke atas (tempat ngekos). Kata-kata kotor udah sering keluar tuh.

Lucunya, dia emang agak sensi sama yang ngekos cewek. Kayaknya sih masalah air. Dia ga suka sama orang yang boros air. Padahal menurut aku, kami semua pake air wajar-wajar aja. Selalu kehabisan gara-gara dia ngejatahin air cuma dua bak tiap pagi. Aku yang kuliah sekitar jam 9 atau 10 selalu dapet air sisanya doang. Aku malah hemat banget pake air. Nyuci seminggu sekali cuma dua ember. Kalo ada cewek yang nanya kosan, dia selalu tidak melayani dengan baik. Harga dinaikin, alasan jaga anak, bilang penuh, ga mau kasih no hp, dan masih banyak lagi alasan. Ci gimana mau laku ci dagangannya ya. Hahahah.

Nah terakhir ini yang bikin aku kesel. Ya, aku lagi kuliah. Butuh ketenangan. Butuh konsentrasi. Butuh istirahat yang cukup. Tiap pagi, aku harus denger mulut sampahnya dia. Aku sebenarnya sabar bukan karena nahan denger ocehannya dia. Tapi sabar untuk ga ngelawan dia. Ingin rasanya teriak lebih keras, ingin rasanya siram dia pake air. Atau mecahin gelas depan mukanya. Tapi aku mau UTS, jadi aku harus tahan diri dulu sampe UTS beres dan masa kos aku bulan ini tinggal 10 hari lagi. Jadi ga boleh rugi.

Aku bukan menyarankan untuk melawan orang yang lebih tua. Tetapi orang yang lebih tua kalo pemikirannya batu itu harus dicairkan. Usia membuat mereka merasa lebih punya hak untuk merasa benar. Itulah bedanya orang berpendidikan sama tidak. Coba lihat dosen, walau mereka sudah tua tapi pemikiran masih terbuka, melek informasi, dan mereka yakin anak muda sebagai penerus bangsa. Anak muda akan sopan apabila orang tersebut layak untuk disopani, bukan karena tua.

Agak melenceng ya, tapi masih nyambung lah ya. hahaha. oke lah. Aku nulis ini bukan untuk memutus rejeki orang, tapi sharing aja karena ngekos kita cari nyaman, aman, dan tenteram.
Next
This is the most recent post.
Older Post

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP