Loading...
Tuesday, April 12, 2016

Selalu Bahagia Walau Dalam Keadaan Rumit


Hoala! Ini adalah bulan keempat gue jadi pengangguran. Di bulan keempat ini gue merasa drop banget. Pertama, belum ada panggilan dari konsultan yang katanya mau ngajak gue proyekan. Kedua, susah banget lowongan pekerjaan buat jurusan gue. Ketiga, dua perusahaan menolak gue karena gagal psikotest. Keempat, pundi-pundi yang dikumpulkan dari bekerja selama empat bulan harus habis juga dipakai untuk main sebagai pelepas stres selama nganggur ini.

Awal lulus, gue merasa hidup gue benar-benar beruntung. Dapat pekerjaan tanpa test, meskipun freelance tapi lumayan ilmu gue bisa kepake. Walaupun langsung mendapat kerja, sebagai anak baru tentu gue mendapat banyak ujian. Ujian yang paling berat adalah tertipu oleh iming-iming bos besar yang ingin gue curhatin di sini. Jujur aja, sebenarnya gue ingin sekali ngelawan demi menjunjung keadilan. Hue berani, tapi gue harus sadar diri sebagai orang yang belum punya kekuatan di dunia pekerjaan. Jadi gue putuskan untuk diam selama ini.

Di proyek pertama, gue dijanjikan dapat bayaran selama lima bulan meskipun kontrak gue selama 4 bulan. Ini adalah kempensasi karena waktu proyek dipadatkan. Tapi bayaran bulan terakhir hingga sekarang belum dibayarkan. Dalam proyek yang sama juga, gue diminta untuk membuat beberapa peta dan gue dijanjikan akan mendapat bayaran plus dari kerjaan itu. Setelah gue kerjakan, sampai di bulan keempat gaji gue enggak nambah.

Proyek kedua adalah pekerjaan yang paling tidak jelas. Selain, pinjem nama ini perusahaan enggak ada manajemen yang baik. Dalam proyek ini, pekerjaan dimonopoli oleh satu orang. Banyak pekerjaan yang seolah-olah dia kerjakan sendiri padahal gue yang kerjakan. Ada juga kerjaan yang udah gue kerjakan dan disetujui ketua tim malah enggak dimasukkan ke dalam laporan. Kerjaan ini enggak jelas kelarnya kapan, Januari gue masih disuruh revisi ini itu, tapi gue gak dibayar. Duit gue yang kepake buat bayar hotel baru dibalikin awal Maret kemarin. Padahal itu gue bayarin pas Desember, gue mah niatnya baik tapi malah dipandang salah.

Diantara kedua proyek tersebut, gue ditawarin bantu kerjaan di luar. Bisa dibilang ini bantuan dengan hubungan pertemanan. Gue udah bantu semampu gue, tapi karena proyek kedua gue harus terbang ke Papua maka pekerjaan gue terpaksa diputus. Hal ini dikarenakan perlu diskusi dalam mengerjakan proyek tersebut sedangkan kondisi gue di Papua belum jelas sampai kapan. Gue dijanjikan bakal dibayar satu bulan doang tapi sampai sekarang enggak dibayar.

Selama empat bulan gue kerja, banyak banget pelajaran yang udah gue dapet. Apalagi dalam menerima pekerjaan, kontrak harus jelas, dibayar berapa dan sampai kapan. Semenjak itu emang gue lebih baik berniat cari kerja yang tetap. Biar terjamin.

Berhubung sampai sekarang belum bekerja, gue ada niatan buat nerusin kuliah juga. Orang tua juga masih mau ngebiayain kuliah gue. Nah tapi, ortu gak mau ngasih gue les toefl. Jadi gue harus belajar toefl sendiri. Semoga aja bisa ya. Haha. Nah, ortu juga sekarang lebih ngotot buat gue untuk kuliah. Padahal gue lebih memprioritaskan untuk bekerja. Hal itu terlihat dari nyuruh gue cepet-cepet daftar. Padahal daftar S2 itu enggak kaya daftar kuliah ke PTS, harus ada TOEFL, TPA, belum surat rekomendasi dari dosen S1. Jujur gue belum mateng buat ngerjain soal-soal itu, terus gue juga harus ke jogja buat minta surat tersebut. Pusing banget. Jadi semakin ingin cepet sibuk atau pergi dari rumah.

Tapi, dibalik itu semua. Gue masih punya orang-orang yang bikin gue mengurangi stress. Orang-orang yang selalu bikin ketawa dan bikin lupa kepenatan di rumah serta soal-soal yang bikin gue gila. Meskipun gue udah gak bisa sering kulineran bareng mereka dikarenakan pundi-pundi yang sudah nol tapi mereka masih sering ngehubungin gue. Ada Risa, temen SMA gue yang sekarang sama-sama jadi pengangguran. Anaknya mudah banget kalau diajak keluar untuk menghilangkan kejenuhan di rumah. Kalau ketemu ada aja yang diomongin dan bikin gue ngakak terpingkal-pingkal. Ada juga Teh Deasi, kakak kelas SMP gue yang sama gampangnya kalo diajak keluar. Sekarang seringnya sih kita bertiga sama Risa juga. Teh Deasi juga sering nelpon gue buat hal yang enggak penting, tapi buat gue bikin ngakak juga. Kaya buat milih nasi goreng sama dia gak sengaja nge-love pas stalking IG mantannya. Terus ada satu lagi kenalan gue si eceu rempong Randi. Entah gimana gue bisa kenalan dan ketemu sama dia. Tapi ya dia kalo lagi bosen pasti telpon gue. Logat sama kelakuan eceu-eceunya yang bikin ngakak. Kaya kemarin dia pertama kali naik kereta ekonomi dan pengen nangis katanya. Bahkan pas dia beli cilok aja gue harus denger obrolan dia sama abangnya. Tapi orang-orang itu semuanya bikin  gue bahagia. Akhir-akhir ini gue jadi lebih ngerasa lebih bahagia meskipun cuma bisa diam di rumah dan enggak punya uang. 

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP