Loading...
Thursday, December 3, 2015

Masih SMP

Pernah suka merhatiin orang enggak kalau ke tempat makan atau restoran? Sebenarnya gue enggak pernah merhatiin orang-orang sekitar karena pasti gue fokus sama yang ada di hadapan gue. Tapi lain cerita kalau ada salah satu pengunjung yang menarik perhatian. Itu bikin kepo banget pengen lihat gitu, apa yang dia lakukan. Hahaha. Biasanya yang sering gue perhatiin seseorang dengan pakaian unik. Misalnya, ada cewek yang pake hotpants atau cowok dengan gaya rambut super ribet. Kepo aja, kok bisa ya dia nyaman dengan gaya seperti itu, padahal lagi di tempat umum.

Salah satu yang gue perhatiin juga kalau ada orang yang lagi ngobrol terus keras banget. Gue enggak kesel atau keganggu sih, soalnya gue kalau udah kumpul sama temen juga pasti kaya gitu. Ketawa-ketawa sampai ganggu pengunjung lain. Nah yang diperhatiin ini kalau yang diobrolin lucu atau cara ngomongnya lucu.

Nah, pas kemarin gue di kafe lagi ketemu sama bapak arsitek yang nawarin kerjaan buat gue tepat di belakang gue ada seorang cowok yang duduk. Dia sendiri, gue tau cuma sekilas doang. Dia sendiri, awalnya gue biasa aja enggak kepo, namun rasa kepo itu menyerang saat ada yang duduk sama dia, Hal yang bikin kepo adalah si temennya itu cerita kaya ke pacarnya gitu tentang apa yang dia lakukan hari ini. Suaranya cukup keras ya tentu bikin gue kepo banget. Hahaha. Sama persis seorang cewek lagi cerita sama cowoknya. Gue cekikikan sendiri. Ditambah lagi, bapak arsitek di depan gue yang lagi jelasin tentang kerjaan yang bakal gue lakukan agak terganggu dengan keberadaan dua pasangan tersebut. Gue kepo kan, itu pasangannya siapa. Eh taunya cowok juga. Kalau dilihat itu bukan temen sebayanya, tapi jauh lebih muda dari si cowok itu.

Kebetulan banget gue kebelet boker, jadinya bisa sekalian lihat itu pasangan apa bukan. Cowoknya itu kaya anak SMA atau kuliahan, nah cowok yang satu lagi baru dateng yang bawel cerita tentang kegiatannya hari ini itu kaya masih SMP. Mereka itu pasangan bukan ya? tapi si anak SMP itu antusias banget ceritanya. Tapi kasian, respon si anak SMA enggak begitu bagus, dia cuma senyum, nanya alakadarnya, selebihnya matanya jelalatan ke yang lain termasuk ngelirik gue pas gue baru balik dari toilet. Wkwkwk. Gue langusng buru-buru duduk.

Untungnya hujan segela berhenti dan gue harus pergi ambil laporan kerjaan yang ada di bapak arsitek tersebut. Gue langsung caw dari tempat itu. Eh, pas menuju pintu keluar, ada salah satu dari empat orang cowok yang lagi kumpul ngelirik gue juga. Duh, gila ngeri banget. Tadinya tuh kafe mau gue jadiin markas kalau gue suntuk kerja di kantor atau di rumah tapi adi mikir-mikir lagi.

Sebenarnya gue enggak terlalu peduli tentang orientasi seks seseorang karena temen gue yang mengalami penyimpangan itu juga bukan karena sengaja atau trauma masa kecil tapi emang natural. Dia bilang itu diberikan oleh Tuhan, tapi bukan salah Tuhan memberikan dia orientasi seperti itu. Kembali ke pasangan yang tadi, lo boleh aja macarin sesama jenis tapi jangan anak SMP dong. Kasian, dia masih remaja, masih mencari jati diri. Kalau masa remajanya sudah berada di jalan yang salah nanti pas udah dewasa dia bakal semakin parah. Sekian,

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP