Loading...
Tuesday, November 4, 2014

Absen

Titip absen? Ya itu hal yang biasa dilakukan oleh mahasiswa. Kalau udah males kuliah atau ada urusan lain yang ga bisa ditinggalkan pasti minta tolong temennya buat ngabsenin. Di kampus aku kehadiran itu cukup diperhatikan meskipun tidak semua dosen memasukan poin kehadiran dalam komponen penilaian kuliahnya. Tuntutan administrasi jurusan yang mengatakan bahwa kehadiran kurang dari 75% dari total pertemuan tidak bisa mengikuti ujian tengah semester maupun ujian akhir. Serem gak sih? Jadi sepinter apapun kita, tetep aja kalo jarang masuk ga akan lulus sama matukuliah tersebut.

Titip absen bukan hal yang tabu buat aku. Kalo ada temen titip absen ya aku lakuin, begitu pula kalo aku lagi males kuliah aku nitip absen ke temen. Ya hubungan tolong menolong lah. Untungnya belum pernah ada kasus ketahuan titip absen yang pernah aku alami. Soalnya ada temen aku yang ketauan ngabsenin temen dan akhirnya harus berurusan sama dosen bersangkutan, mana dosennya dari luar jurusan lagi. Malu banget kan?

Pernah suatu saat ada temen yang nitip absen. Cuma karena situasinya tidak memungkinkan lagi aku menolak titipan tersebut. Nah, karena aku rada sensitif sama status BBMnya tentang permintaan teman gitu. Aku merasa aku disalahkan karena aku ga bisa ngabsenin dia. Aku jadi respon gitu di path. Ujung-ujungnya dia kesel sama aku karena postingan aku. Padahal maksudku juga bukan cuma buat dia aja, tapi buat semua yang suka nitip absen. Setelah diklarifikasi ternyata status BBmnya itu buat orang lain. Haha. Aku gak malu sih, lagian kalo status no mention itu semua orang bisa ngerasa gak sih? Akhirnya kami damai.

Di suatu mata kuliah, temenku gak masuk dan nitip absen. So, aku absenin di akhir-akhir kuliah. Pas itu adik angkatan yang kuliah bareng liat aku lagi ngabsenin. Saat liat itu dia langsung bilang, "mas nanti kamu ditanya loh, udah ngabsenin berapa orang, trus kamu dimintain pertanggungjawabannya". Gilee aku langsung merinding dan takut juga sih. Tapi gimana ya? Aku tetep ngabsenin sih. Haha. Aku mikirnya karena mata kuliah itu ga mikirin absen jadi ya ga apa-apa lah ngabsenin orang daripada temen aku ga bisa ujian. Kan kasian dia harus menyia-nyiakan uang SKSnya dia. Sebenarnya itu konsekuensi dia juga sih. Tau deh.

Denger omongannya adik angkatan itu, emang bener juga sih. Ya Allah maafkan hamba. Jadi takut nih ngabsenin, kalo dipikir-pikir harusnya kita tanggungjawab sama kuliah kita sendiri, bukan melimpahkannya ke orang lain. Jadinya, orang lain kebawa-bawa kan?

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP