Loading...
Tuesday, August 13, 2013

Sial Tak Berujung

Hari Minggu, 7 Juli 2013 merupakan hari tersial gue sepanjang hidup dari hari-hari sial sebelumnya. Gue ngerasa dilanda kesialan ini cukup parah dan rasanya full service banget, 24 jam terkena sial. Sebenarnya agak sebel sih nyeritainnya karena ingat dengan hal-hal itu, tapi enggak apa-apalah sekalian berbagi pengalaman. Hihihi.
Tiket pulang ke Bandung sudah gue persiapan dari jauh-jauh hari, tidak ada kepikiran sama sekali kenapa memilih tanggal 7 Juli, yang ada dalam pikiran gue adalah cepat pulang dan bisa menikmati bulan puasa bersama keluarga. Sebelum hari H, gue udah membereskan semua isi kos gue dan tak lupa packing. Di hari sebelumnya juga gue sempet ngisi shift di kafetaria. Pikiran gue saat itu sudah pulang, pulang, dan pulang!
Hore! Tanggal 7 tiba! Pagi-pagi sekali gue sudah mandi, setelah itu tinggal menunggu teman gue, Nadia, yang akan nganterin gue ke Stasiun Lempuyangan. Karena jadwal kereta Prambanan Ekspress ke Kutoarjo itu 6.40 tiba di Lempuyangan, gue nyempetin sarapan dulu supaya ga jajan di kereta.
Setelah makan, gue langsung cus sama nadia ke Stasiun Lempuyangan tepat pukul 6.30. Saat gue ke loket mau beli tiket, pegawai stasiun bilang, “Prameks hari ini sedang rusak, tolong cari alternatif lain”. Blank, gue langsung telepon Nadia suruh balik ke stasiun dan nganterin gue ke terminal Giwangan. Untungnya dia mau, gue langsung bawa motornya dan pergi ke Giwangan.
Sesampainya di Giwangan, gue cukup sulit menemukan bis yang mau ke Kutoarjo, tapi akhirnya dapat. Berhubung itu bis murah, makanya sering berhenti-berhenti di sembarang tempat. Meskipun begitu, gue optimis bisa nyampe Kutoarjo jam 9.00.
Sayangnya perkiraan gue meleset, gue turun dari bis jam 9.15 dan gue bener-bener menghanguskan tiket Kereta Api Kutojaya Selatan karena kereta itu sudah berangkat 20 menit yang lalu. Kesel banget, jujur gue nyalahin PT KAI Daop 6 yang gak ngasih solusi, padahal gue harus ngejar Kutojaya Selatan di Kutoarjo. Nanya kereta lain yang ke Bandung pada hari itu, tidak membuahkan hasil, semuanya sudah habis.
Gue langsung cari tukang ojek untuk mengantarkan ke Terminal Purworrejo, dan gue harus merogoh kocek 25 ribu, gue bener-bener dicekek sama tuh tukang ojek! Sesampainya di terminal, gue langsung ditarik sama salah satu agen untuk menggunakan jasanya. Terbujuklah gue. Gue ditawari bis ke Bandung dengan harga 125ribu, bilangnya naik Budiman. Ternyata eh ternyata, gue dinaikkin mobil lintas sumatera. Kebetulan enggak cuma gue yang ketipu, ada dua orang ibu-ibu yang mau ke Bekasi yang ketipu juga. Akhirnya kita bertiga rumpi deh, gara-gara nih mobil lintas sumatera berhenti-berehenti di sepanjang perjalanan buat ngangkutin orang dan barang. Dan barang yang diangkut adalah motor coba! Dan gue disuruh turun di Bumi Ayu dengan alih-alih gue diongkosin, gara-gara bisnya ga akan kuat lewat jalur Nagrek. Gue setuju.
Sesampainya di Bumi Ayu, Brebes, keadaan bener-bener meng-PHP-in gue. Agen di sana bilang bakal ada bis yang ke Bandung. Dari jam 5 sore sampai jam 8 malam gue nunggu di pertigaan Bumi Ayu tanpa ada bis yang nongol satupun. Agen bis membekali 50ribu dari bis lintas sumatera itu. Gue udah mulai naik darah sama tingkah agen bis itu. Gue langsung memutuskan untuk ke terminal yang lengkap, yaitu Terminal Tegal. Dengan bawaan banyak gue langsung naik bis ke Tegal dengan harga 15 ribu.
Sesampainya di Terminal, gue langsung mencari pangkalan bisnya. Saat di pangkalan ada yang bilang kalau bis ke Bandung sudah tidak ada dan harus nunggu di gerbang terminal. Di gerbang terminal ada yang bilang baru ada jam setengah 6 pagi. Akhirnya gue memutuskan untuk kembali ke pangkalan buat tidur. Sampai di pangkalan, kuli terminal meyakinkan gue bakal ada bis ke Bandung jam 11 malam. Gue nurut, tas gue langsung dibawain. Eh ternyata dia kuli terminal dan meminta bayaran. Dengan penuh keterpaksaan gue mengeluarkan duit 5ribu. Duit gue tinggal 30 ribu.
Bis tak kunjung ada sampai tengah malam, gue tidur di terminal. Pukul 5 pagi, gue sudah sadar penuh. Tiba-tiba bapak disebelah gue yang nginep di terminal juga bertanya, “Mau kemana mas?”.
"Ke Bandung", jawab gue singkat.
"Bis yang ke Bandung udah berangkat dari jam 4, kenapa gak bilang, di sebelah sana!", kata bapak itu, dengan nada seolah-olah gue bego banget.
"Pak, bis yang ke Bandung di sini, daritadi saya di sini gak ada bis yang berangkat", nada bicara gue rada tinggi, kesel.
"Bisnya sebelah sana!", kata bapak itu.
"Oh sebelah sana! ya udah", jawab gue, sambil pindah kursi ke sebelah dengan jarak 5 meter dari bapak itu. Sumpah gue kesel banget, udah jelas-jelas semalaman gue nunggu, gak ada satupun bis yang berangkat. Ini gue mau ditipu apa. Menunggu sampai jam 6, akhirnya supir, kernet, dan kenek bis yang ke Bandung Bangun. Gue langsung samperin. Ya, ternyata itu bis yang ke Bandung dan berangkat jam setengah 7 dengan harga tiket 40 ribu. Gue pun merayu karena duit gue tinggal 30 ribu, gue bilang bakal dilunasin pas sampai di Bandung. Kebetulan juga, pool bis ini ada di daerah Elang, deket bunderan. Ayah gue yang sedari kemarin neleponin gue, bersedia jemput gue di pool 
Perjalanan Tegal-Bandung sekitar 5 jam. Sesampainya di Bandung gue seneng banget dan disambut oleh keluarga. Tak lupa gue juga udah bayar kekurangan 10 ribu itu. Ini benar-benar pengalaman pahit yang berkesan banget.

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP