Loading...
Thursday, July 5, 2012

Pikiran Aneh

Setelah gue menempati Asrama Pelangi Putra selama sembilan bulan, akhirnya gue melepasnya untuk selamanya. Kunci sudah gue berikan pada wakil bapak kost dan pihak mereka meminta maaf plus menerima kepergian gue dengan ikhlas. Gue seneng banget akhirnya keberanian gue untuk menuju pintu rumahnya bisa terlaksana. Meskipun kasur ga bisa gue embat, tapi bantal dan guling tetep gue bawa ke kontrakan yang baru.

Ada cerita tersendiri nih tentang kontrakkan baru. Entah gue terlalu pemikir atau bagaimana, tapi ya coba gue ceritain di sini biar kalian bisa nilai gue ini orang yang kaya gimana.

Sebulan sebelum gue menempati kontrakkan ini, harat untuk keluar dari kosan gue yang lama sudah mulai muncul. Mei adalah bulan terbaik untuk mencari-cari kos baru sebelum anak-anak angkatan baru datang dan memenuhi target gue. Gue mencari bersama adik kelas gue waktu SMA yang saat ini jadi teman satu angkatan  dan satu kost. Syarat-syarat yang diajukannya cukup banyak, tapi gue gak masalah karena gue bisa hidup dimana aja dan dengan siapa aja. Akhirnya pencarian tersebut tak membuahkan hasil. Tapi ada niatan gue mau ngekos sendiri tanpa bareng dengan dia.

Tiba-tiba, teman seangkatan plus sejurusan menawarkan gue untuk ngontrak bareng dia. Gue gak langsung nerima karena gue masih mikiran adik kelas gue. Tapi beberapa jam kemudian gue jadi ingin ngontrak bareng dia karena kalau terus nunggu adik kelas gue, bisa-bisa tuh kosan udah diembat sama angkatan baru. Finally, gue setuju untuk ngontrak bareng.

Sorenya, gue bersama calon penghuni kontrakkan lainnya pergi ke rumah yang dituju. Rumahnya bagus, besar, ada lima kamar, dan nyaman banget, cuma satu yang jadi kendala yaitu cukup jauh dari kampus. Tapi gue gak masalah karena udah ada motor juga. Saat itu juga kita semua memberikan DP untuk rumah tersebut. Setelah itu kami berdiskusi mengenai rencana rumah kedepannya. Ya intinya gue setuju.

Awal pindahan gue ngerasa seneng banget, entah kenapa. Tapi lama-lama gue ngerasa ga enak. Empat orang penghuni rumah semuanya orang aceh, cuma gue doang yang orang sunda. Tapi gue gak masalah, gue bisa hidup dimana saja, sama siapa saja, dan dalam kondisi apapun. Pikiran aneh gue muncul, saat temen gue bawa temannya dan tinggal bareng kita, dan dia orang aceh juga. Gue sempet mikir, kenapa jatah kamar gue gak dikasihin aja sama dia, toh jadi rumah aceh, cocok kan?

Kalau memang kenyataannya seperti itu, gue gak masalah kok, gak ada dendam juga di hati gue, gue cuma minta duit balik, gue juga siap angkat kaki. Hahahaha. Gue juga menganggap semua ini sebagai bantuan kecil dari gue yang udah minjemin duit buat DP rumah ini.

Gue juga udah curhatin ini sama temen gue, dan temen gue bilang kalau gue harus ngomong sama anak-anak yang lain. gue setuju tapi memang belum ada kesempatan buat ngomongin itu semua. Mungkin nanti kalau kami sedang tidak mengurusi urusan masing-masing. Dan semoga pikiran-pikiran gue yang aneh ini bisa terminimalisir.

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP