Loading...
Saturday, August 27, 2011

Celaka

Mimpi apa aku semalam, hari ini jam setengah empat, aku celaka di jalan Soekarno-Hatta Bandung. Gini nih ceritanya. Aku lagi naik motor sama si mama dengan kecepatan tinggi, sekitar 60kmpj. Tentu saja aku di lajur kanan menyesuaikan dengan kecepatanku. Dari jauh aku lihat ada pengendara motor lain dilajur yang sama juga. Aku berniat menyusulnya, aku pun menaikkan kecepatanku. Tepat berada di belakangnya, tiba-tiba si pengendara itu belok ke arah kanan. Aku langsung mengerem motorku tapi karena ngebut jadi motor tak kunjung berhenti malah ngepot (ban berhenti tapi gesekan ban dengan jalan terus berlanjut). Si pengendara motor itu jatuh, aku berusahan menghentikan motorku yang tak kunjung berhenti. Baru 5 meter dari tempat kejadian motorku berhenti. Aku langsung memarkirkan motor di pinggir separator jalan dan mama hanya berdiri di situ. Aku langsung menghampiri aki-aki yang terduduk di tengah jalan. Setelah dipinggir jalan aku langsung memanggil si mama karena aku ga bawa duit sepeser pun untuk mengobati urat si aki-aki yang nyengled. Si mama cuma diam deket motor sambil bilang, "takut hilang". Aku terus memanggil si mama dan tak memperduliakan motor butut yang aku kendarai. Setelah berdiskusi dengan si aki-aki dan beberapa warga disekitar, akhirnya si aki-aki dibawa ke Citapen untuk diperbaiki urat sarafnya. Si aki-aki so'-so'an bisa naik motor padahal ke pinggir jalan aja digotong. Akibat keso'an si aki, si aki dimarahin sama warga sekitar. Pas itu aku jadi inget maling dengan motif kecelakaan ketabrak motor.

Aki-aki itu dibawa naik angkot sama mama, aku bawa motor, soalnya si mama ga bisa naik motor. Eh si angkot malah masuk tol, jadi aku gagal ngikutin tuh angkot. Pas pisah sama tuh angkot aku jadi takut si mama diapa-apain sama orang-orang yang ikut di sana. Aku juga ngedumel ke si aki-aki. Enggak cuma saat itu, aku selalu ngedumel kalo ngejalanin motor di Bandung, semua pengendaranya bikin emosi jiwa. Si mama ditelepon ga diangkat aja, jadi semakin khawatir. Pas berhasil dihubungin si mama malah nyuruh pulang aja ke rumah. Ya udah deh aku pulang dulu, sekalian ngompres kaki yang bengkak.

Hari ini pelajaran banget buat aku. Enggak akan kebut-kebutan lagi dan berusaha sabar. Mau bagaimanapun kejadiannya, siapa yang jadi penyebabnya, pokoknya yang salah tuh orang yang tidak lebih parah lukanya. Aku ngerasa salah banget, bukan ke si aki-aki, tapi ke si mama. Mau lebaran malah buang-buang duit. Kayanya aku harus ganti rugi deh ke mama. Biarlah uang THR untuk ngebiayain si aki-aki. Aku jadi malas naik motor, entar ke Garut aku malas ah buat ngejalanin motor.

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP