Loading...
Monday, November 15, 2010

Jembatan Layang Cimindi


Jembatan Layang Cimindi adalah jembatan layang pertama yang ada di Bandung. Berlokasi di daerah Cimindi tepatnya di Jalan Raya Cimindi (termasuk Jalan Raya Pos) melewati jalur Kereta Api. Panjang 367.22 meter, lebar 9.2 meter. Dibangun tahun 1990 dan selesai tahun 1992. Sampai sekarang masih berdiri tegap dan selalu dilewati oleh banyak kendaraan baik dari Cimahi maupun Bandung. Tiang-tiang penyangga masih kokoh menopang beban jalan yang ada di atasnya.

Dari pandangan yang aku lihat, Jembatan Layang Cimindi satu-satunya jembatan layang yang terpendek dan lurus (tanpa ada kelokan) yang ada di Bandung. Mungkin karena fungsi utama jembatan layang ini adalah untuk menghindari kemacetan di bawah jembatan. Di bawah jembatan alias daerah Cimindi merupakan daerah yang cukup ramai, berikut adalah penyebab kemacetan di Jalan Raya Cimindi.

  1. Angkutan kota yang tidak tertib. Ada 6 jurusan angkutan kota yang membuat kemacetan di Jalan Raya Cimindi.
    1. Cimindi-Cipatik. Angkutan kota ini berhenti dan mencari penumpang di sepanjang Jalan Leuwi Gajah. Jalan Leuwi Gajah berpotongan dengan Jalan Raya Cimindi. Karena Jalan Leuwi Gajah itu tidak sebesar Jalan Raya Cimindi dan jumlah angkutan kota sangat banyak, maka angkutan kota sering berhenti dan mencari penumpang di Jalan Raya Cimindi sehingga menghalangi para pengguna jalan.
    2. Cimindi-Margaasih. Angkutan kota ini baru ada sekitar tahun 1993-1994. Dengan adanya angkutan kota ini membuat Jalan Raya Cimindi semakin sesak. Angkutan Kota ini tidak bisa berhenti di Jalan Leuwi Gajah karena sudah dipenuhi oleh angkutan kota jurusan Cimindi-Cipatik.
    3. Cimindi-CImahi. Sama halnya dengan angkutan kota Cimindi-Margaasih, hanya beberapa angkutan kota saja yang bisa berhenti di Jalan Leuwi Gajah. Jalan Leuwi Gajah didominasi oleh angkutan kota jurusan Cimindi-Cipatik.
    4. Cimindi-Gunung Batu. Angkutan kota ini berhenti dan mencari penumpang di Jalan Gunung Batu yang berpotongan dengan Jalan Raya Cimindi. Memang ada tempat yang tersedia untuk parker angkutan kota ini di sekitar pertigaan Jalan Raya Cimindi dan Jalan Gunung Batu. Tapi permasalahannya adalah angkutan ini sering seenaknya berhenti dan memarkirkan kendaraanya, tanpa mempedulikan pengguna jalan lain. Lebar Jalan Gunung Batu tidak seberapa, sedikit menanjak, dan menikung tajam ke arah Cimindi yang melewati perlintasan kereta api. Itu menjadikan daerah tersebut rawan kecelakaan.
    5. Cimahi-Stasiun Hall dan Cimahi-Leuwi Panjang. Kedua jurusan itu hanya melewati daerah Cimindi tapi selalu berhenti di tengah jalan dan membuat kemacetan yang amat dahsyat. Klakson sekeras apapun tidak bisa membuat angkutan kota tersebut melanjutkan perjalannya, ia hanya mau pergi bila penumpang incarannya menaiki angkutan kota mereka.
  2. Pasar dan Pedagang Kaki Lima. Sebenarnya pasar Cimindi agak jauh dari Jalan Raya Cimindi, sekitar 500 meter ke arah Jalan Leuwi Gajah. Tapi pasar dadakan sering muncul di dekat Stasiun Cimindi yang merembet hingga Jalan Raya Cimindi. Pedagang Kaki Lima juga setiap harinya selalu berjualan di atas trotoar bahkan ada yang sampai jalan.
  3. Tidak jauh dari situ ada Stasiun Cimindi. KRD (Kereta Rakyat Daerah) jurusan Padalarang-Cicalengka selalu mampir di stasiun tersebut. Sehingga pintu perlintasan kereta api lebih lama tertutup disbanding dengan perlintasan lain.
  4. Banjir merupakan masalah yang paling sering terjadi. Banjir dengan ketinggian 50 cm sering terjadi. Di daerah Cimindi memang jalannya menyekung seperti mangkuk dan dipusat cekungan ada sungai yang melintas. Sungainya kecil tapi sampahnya menumpuk. Hal itulah yang membuat Cimindi sering dilanda banjir. Banjir tersebut mengakibatkan Jalan Raya Cimindi lebih rendah dari ketinggian rel kereta api. Itu mengakibatkan sering terjadi kecelakaan khususnya sepeda motor yang tergelincir saat melewati besi rel kereta.


Disain Jembatan Layang CImindi berbeda dengan disain Jembatan Layang Paspati dan Jembatan Layang Kiara Condong. Mungkin karena dulu kendaraan belum begitu banyak, maka jembatan layang hanya memuat dua jalur tanpa ada batas pemisah jalan antara arus yang berlawanan. Tiang-tiang penyangga dan beton jalan cukup tebal. Beton jalan dibuat panjang dan terputus setiap beton penyangga. Sistem drainase jalan cukup baik meskipun sekarang pipa-pipa besarnya banyak yang rusak. Kemiringannya cukup tinggi. Penerangannyajuga cukup baik.
Kecelakaan yang pernah terjadi adalah tabrakan antara mobil yang saling mengebut dari arah yang berlawanan. Jalan yang sempit membuat kecelakaan tak terelakan. Selain itu pernah juga sepeda motor yang menabrak pembatas jalan, pembatas jalan yang kokoh tidak rusak, tapi pengendara dan sepeda motornya jatuh ke bawah. Selain sepeda motor yang meluncur ke bawah truk juga pernah jatuh dan mendarat tepat di bawah para pedagang kaki lima yang berjualan di sana.
Secara keseluruhan Jembatan Layang Cimindi masih sangat layak untuk digunakan. Tapi menurutku perlu adanya perbaikan jalan dengan menambahkan aspal pada jembatan. Karena ada beberapa bagian yang aspalnya mengelupas dan membuat pengguna jalan yang menginjaknya terganggu. Aku harap semua warga Bandung dan Cimahi yang sering menggunakan Jembatan Layang Cimindi bisa terus menjaganya dan menggunakan dengan bijak. Para pengguna sepeda diharapkan tidak melewati jembatan tersebut agar lebih aman.

0 comments:

Post a Comment

curat-coret di sini...

wibiya widget

BlogUpp!

 
TOP